skip to Main Content
Adipositas, Lipognesis Dan Komposisi Asam Lemak Pada Jaringan Adiposa Subkutan Dan Intramuskular Pada Persilangan Sapi Brahman Dan Angus

Adipositas, Lipognesis dan Komposisi Asam Lemak pada Jaringan Adiposa Subkutan dan Intramuskular pada Persilangan Sapi Brahman dan Angus

Oleh : Muhammad Tegar K.K. S.Pt., M.Pt

Pengawas Bibit Ternak Pertama

Pendahuluan
Telah banyak diteliti mengenai perbandingan metabolime jaringan adiposa pada Bos taurus dan Bos Indicus. Beberapa penelitian tersebut menunjukan adanya kemungkinan perbedaan geneik metabolisme antara B. Indicus dan B. taurus yang diekspresikan pada skor marbling dan ketebalan lemak. Komposisi asam lemak telah dibandingkan antara Hereford dan Brahman yang menunjukan bahwa aktifitas enzim asam lemak 9 desaturase (stearoyl-CoAdsaturase) lebih banyak pada sapi Brahman dibandingkan dengan sapi Hereford.
Penelitian sebelumnya yang sudah dilaksanakan terkendala pada jumlah sample yang terlalu sedikit untuk mengetahui perbedaan genetik yang lebih valid dalam mengukur metabolime lemak pada jaringan adiposa dan komposisi asam lemak. penelitian saatini di rancang untuk mengetahui perbedaan genetik pada lemak Intramuskular (IM) dan lemak subkutan (SC), dan komposisi asam lemak antara Angus dan Brahman.

Hipotesis
Hipotesis dari penelitian ini adalah pengukuran lipogenesis secara invitro akan lebih besar pada keturunan sapi angus diandingan dengan keturunan sapi brahman terutama pada lemak intramuscular

Materi dan Metode
Materi
Sapi Brahman disilangkan dengan sapi Angus untuk menghasilkan F1, dan diantara F1 dikawinkan untuk menghasikan F2, kemudian dilakukan backcross untuk menghasilkan keturunan dengan komposisi darah 3/4 Brahman 1/4 Angus,dan 3/4 Angus 1/4 Brahman.
Sapi yang digunakan sejumlah 227 yang disampling secara acak dari 602 ekor ternak. Ternak tersebut dikelompokan menjadi sembian kelompok berdasarkan komposisi genetiknya.
1. Pejantan Angus x Betina F1 dari Angus (pejantan) berjumlah 32
2. Pejantan Angus x Betina F1 dari Brahman (pejantan) F1 berjumlah 20
3. Jantan F1 dari Brahman (pejantan) x Betina Angus berjumlah 24
4. Jantan F1 dari Angus (pejantan) x Betina Angus berjumlah 20
5. Pejantan Brahman x Betina F1 dari Brahman (pejantan) berjumlah 32
6. Pejantan Brahman x Betina F1 dari Brahman (pejantan) berjumlah 32
7. Jantan F1 dari Brahman (pejantan) x Betina Brahman berjumlah 26
8. Jantan F1 dari Angus (pejantan) x Betina Brahman berjumlah 24
9. F2 dari ½ Brahman x ½ Angus berjumlah 28

Metode
Sapi disapih pada umur 233 sd 24. selama umur 220 hari sapi dilepas di pastura kemudian diberikan ransum pakan berbasis jagung dengan masa adaptasi 2 minggu. Sapidiberikan rasum pakan berbasis jagung selema 155 sd 15 hari
Sapi 3/4 darah Angus dan 3/4 darah Brahman dipotong pada July (1993 (n=39) Oktober and November (n=59) may dan juni 1994 (n=26) dan oktober dan november 1994(n=27). F2 dipotong pada tahun 1995 bulan April
Parameter yang diuji pada penelitian ini adalah Aktifitas Enzim Lipogenik (Miller et al. 1991) yaitu Nicotinamide adenine dinucleotide phosphate malate dehydrogenase (NADPH-MDH), glucose-6-phosphate dehydrogenase (G6PDH) and 6-phosphogluconate dehydrogenase (6PGDH). Parameter lainnya adalah kadar asam lemak dan kolesterol (Chang et al. (1992). Lipogenesis In vitro (Smith et al. 1996). Microsome Extraction and Measurement of Fatty
Acid Elongase and Δ9 Desaturase Activities (St. John et al., 1991) dan Cellularity (Smith et al. 1996)

Pembahasan
Sapi yang toleran terhadap panas di Amerika Serikat adalah B. indicus tipe pure breed dan persilangannya(Chase et al., 1997), dan ternak ini secara ekstensif digunakan di daerah subtropis Amerika Serikat dan Amerika Tengah dan Selatan. Perbedaan genetik utama terkait dengan kualitas daging sapi antara B. taurus dan B. sapi indicus berhubungan dengan kelembutan dan tingkat marbling (Crouse et al., 1989; King et al., 2006; Stolowskiet al., 2006; ditinjau dalam Herring, 2014), tetapi langkah-langkah dari lipogenesis in vitro dan perbedaan komposisi asam lemak di antara jenis bangsa ternak juga telah mendapat perhatian. Banyak penelitian kami sebelumnya telah menunjukkan ada perbedaan dalam metabolisme jaringan adipose antara B. taurus dan B. indicus pada sapi dara (Wheeler et al., 1990; Miller et al., 1991; St. John et al., 1991; Huerta-Leidenz et al., 1993, 1996). Semua penelitian sebelumnya ini melibatkan sejumlah kecil ternak (biasanya kurang dari 10 per jenis breed) diambil pada umur yang konstan.
Kami mengambil contoh pada titik akhir usia konstan, karena usia memiliki dampak besar pada tingkat metabolisme lemak dalam jaringan adiposa (Smith et al., 1984, 2006, 2009; Chung et al., 2007). Di awal kita perbandingan jenis B. taurus dan B. indicus, Hereford, Hereford × Brahman, Brahman × Hereford, dan Brahman mengarahkan makan makanan yang berlebih pada saat penyapihan sampai ternak bisa mencapai ketebalan lemak subkutan 1 cm. ketebalan lemak lebih tulang rusuk thoracic ke 12 (Wheeler et al., 1990). Brahman memiliki lebih sedikit marbling(Traces80) daripada Hereford atau sapi hasil persilangan (Slight36 ke Slight78), menunjukkan bahwa deposisi s.c. dan i.m secara independen diatur dalam 2 jenis bangsa ini. Nilai hasil, AFT, dan skor marbling Angus dan Santa Gertrudis menunjukan dengan jelas berbeda ketika jantan diberi ransum untuk 180 hari ; Miller et al., 1991). The pejantan angus secara signifikan memiliki skor marbling dan AFT yang lebih tinggi, dan pada Angus, s.c. dan i.m lebih besar dari pada Santa Gertrudis. Begitu pula dengan aktivitas acid synthase (FAS), yang menunjukan lipogenesis (Smith and Prior, 1986) hampir 2 kali lipat lebih tinggi pada Angus daripada di Santa Gertrudis. Hasil penelitian ini menunjukan bahwa untuk ini B. taurus dan B. indicus berkembang berbeda pada perkembangan s.c. dan i.m tingkat diferensiasi jaringan adiposa Angus karena lebih besar.
Volume dan aktivitas adiposit subkutan semua enzim lipogenik, termasuk asam lemak elongase dan SCD, serupa di antara jenis bangsa, menunjukkan bahwa mereka berada pada tahap diferensiasi yang sama. Ternak pada penelitian saat ini dibesarkan menjadi titik akhir usia konstan, tetapi ada juga tidak ada perbedaan di AFT di antara jenis breed (King et al., 2006). Demikian pula, tidak ada perbedaan dalam s.c. volume adiposit antara tiga perempat Angus dan tiga perempat Brahman keturunan; hanya aktivitas asam lemak elongase yang berbeda antara tiga perempat Angus dan tiga perempat Sapi Brahman, dan perbedaan ini kecil dalam besarnya. Sebaliknya, saya volume adiposit dan G6PDH aktivitas lebih besar di tiga perempat sapi Angus daripada di tiga perempat sapi Brahman. Hasil ini konsisten dengan penelitian sebelumnya (Wheeler et al., 1990) dan menyarankan agar saya adiposit dari LM dari tiga-perempat Angus progeni lebih dewasa daripada tiga perempat Brahman.
Angus memiliki 2,4% lebih sedikit asam stearat dan 3,7% lebih banyak asam oleat di s.c. jaringan adiposa daripada ternak Brahman. Stearoyl-CoA desaturase menjadi penyebabnya. Kami telah memetakan gen SCD ke BTA26 pada 3.6 M (Campbell et al., 2001), tetapi tidak ada QTL yang signifikan pada BTA26 untuk palmitat, stearat, atau asam oleat. (Campbell, 1998). Uemoto dkk. (2011) melakukan asosiasi genomdalam populasi terkait Angus menunjukkan hubungan lokus dengan asam oleat pada kromosom 19 (tetapi tidak kromosom 26), yang terutama terletak di dekat FAS gen. Temuan ini menunjukkan bahwa asam lemak secara keseluruhan biosintesis daripada aktivitas SCD menentukankonsentrasi relatif SFA dan MUFA. Namun, dalam penelitian ini, perbedaan komposisi asam lemak di antara kelompok keturunan kecil, dan ada beberapa perbedaan dalam pengukuran in vitro metabolisme lemak. Sapi Brahman mengandung kolesterol yang lebih tinggi dari tiga-perempat sapi Angus.
Metode analisis kolesterol tidak memungkinkan kita memisahkan antara ester kolesterol, yang akan terkonsentrasi dalam vakuola lipid sentral, dan kolesterol bebas, yang terutama berada di fraksi membran. Konsentrasi kolesterol dalam fraksi membran relatif konstan, jadi datanya menunjukkan bahwa s.c. jaringan adiposa dari sapi Brahman mengandung konsentrasi ester kolesterol yang lebih besar.
Jaringan adiposa subkutan konsentrasi kolesterol dan sarana volume rata-rata adiposit pada F2 kurang dari tiga Brahman (hanya kolesterol), tiga per empat Angus, atau ketiga-keempat Brahman dan tiga perempat Grup Angus digabungkan. Sampai saat ini, satu-satunya argumen yang meyakinkan untuk pengaruh genetik pada komposisi asam lemak adalah untuk berkembang biak jenis bervariasi secara luas dalam lipid otot total atau karkas adipositas.
Berdasarkan persentase lipid total, heritabilitas perkiraan untuk MUFA otot lebih rendah (0,60) tetapi masih tinggi. Variasi dalam MUFA pada populasi sapi Ahlberg dkk. (2014) cukup besar: 26,6 hingga 56,7% di otot semitendinosus dan 33,2 hingga 55,0% di otot thoracis longissimus. Variasi dalam MUFA jauh lebih sedikit dalam studi saat ini; ini terbatas kemampuan untuk mendeteksi perbedaan genetik dalam populasi sapi sumber daya.

Kesimpulan
Ada beberapa perbedaan dalam pengukuran metabolisme asam lemak di s.c. jaringan adipose tiga perempat Angus dan tiga perempat Brahman sapi hasil persilangan. Namun, ada beberapa perbedaan diamati pada jaringan adiposa yang konsisten , menjadi jaringan adiposa yang kurang berkembang di tiga perempat sapi Brahman

Back To Top